Cobaan Bertubi-tubi Kerajaan Inggris: Raja Charles Kena Kanker, Para Pangeran Bermasalah

Cobaan Bertubi-tubi Kerajaan Inggris: Raja Charles Kena Kanker, Para Pangeran Bermasalah

Allgulfnews – Sudah lebih dari dua bulan sejak Kate, Princess of Wales, terakhir kali terlihat di depan umum, memicu teori konspirasi liar.

Namun bagi keluarga Kerajaan Inggrishal itu mungkin bukan masalah kecil.

Dua anggota keluarga menderita kanker. Satu orang baru saja meninggal. Sementara itu, Pangeran Andrew kembali menjadi pusat perhatian, dan hubungan Pangeran Harry dengan saudaranya masih belum jelas.

Baca Juga:

Ini hanyalah sebagian kecil dari cobaan bertubi-tubi yang dihadapi keluarga Kerajaan Inggris.

Komentator kerajaan Jack Royston mengatakan kepada Business Insider bahwa ini mungkin merupakan awal tahun terburuk yang pernah dialami keluarga tersebut dalam beberapa dekade.

Baik Royston maupun Kristen Meinzer, pakar kerajaan dan pembawa acara podcast, mengatakan keadaan mungkin akan menjadi lebih buruk kecuali ada perubahan drastis yang dilakukan.

Ketika Raja Charles III dan Kate mundur dari tugasnya, monarki kehilangan beberapa pemain kuncinya.

Tanpa adanya pemimpin yang terlihat, Pangeran Andrew kembali bergabung pada upacara peringatan Raja Konstantinus Yunani pada hari Selasa, sehingga memicu spekulasi mengenai posisinya di masa depan dalam monarki.

Dua Bulan Tragedi Keluarga

Pada bulan Januari, Sarah Ferguson, Duchess of York, mengumumkan bahwa dia telah didiagnosis menderita kanker kulit setelah sebelumnya sembuh dari kanker payudara.

Hal ini segera diikuti oleh berita bahwa Raja Charles telah didiagnosis menderita kanker pada tanggal 5 Februari setelah menjalani prosedur medis terkait pembesaran prostat pada bulan Januari.

Rincian kondisi Raja Charles dan jenis kankernya tidak diungkapkan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Istana Buckingham, juru bicara raja mengatakan bahwa Raja Charles “positif dengan perlakuan yang diterimanya” dan bahwa dia berharap untuk kembali ke tugas publik penuh sesegera mungkin.

Dia difoto beberapa kali pada minggu-minggu berikutnya, termasuk pada pertemuan langsung dengan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak di Istana Buckingham pada tanggal 21 Februari.

Raja Charles mengatakan kepada Sunak bahwa pesan dukungan yang dia terima telah “menurunkan saya menjadi air mata”.

“Bagi orang-orang yang ingin mengomel dan memuji Harry dan Meghan, ini jauh lebih buruk daripada wawancara Oprah dan ‘Spare’,” kata Royston merujuk pada judul memoar Pangeran Harry tahun 2023.

“Tidak ada yang lebih menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif selain kata kanker,” imbuh dia.

Harry terbang ke Inggris untuk menemui Raja Charles tak lama setelah berita tentang kankernya menyebar, mendorong para komentator mempertanyakan apakah dia akan kembali ke kerajaan.

Berbicara kepada Good Morning America, Pangeran Harry berkata bahwa dia bersyukur bisa bertemu ayahnya dan bahwa dia benar-benar bisa membayangkan keadaan seputar kesehatan raja yang membuat mereka semakin dekat.

Namun demikian, kunjungan Pangeran Harry di masa depan masih belum pasti. Beberapa media melaporkan pada Kamis pekan lalu bahwa dia kalah dalam banding terhadap keputusan pemerintah yang menurunkan perlindungan polisi selama berada di Inggris. Itu adalah konsekuensi ketika dia mengundurkan diri dari tugas kerajaan.

Ada juga tragedi lain. Baru-baru ini, pada hari Selasa pekan lalu, diumumkan bahwa suami Lady Gabriella Kingston, Thomas Kingston, meninggal pada usia 45 tahun. Pemeriksaan pada hari Jumat menemukan bahwa kematiannya disebabkan oleh luka traumatis di kepala, dan sebuah senjata ditemukan di dekat tubuhnya.

Lady Gabriella—sepupu kedua Raja Charles—dan Thomas Kingston menikah di Kapel St George di Windsor pada tahun 2019.

Seorang juru bicara istana mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa raja dan ratu telah diberitahu dan bahwa mereka bergabung dengan semua orang yang mengenalnya dalam berduka atas anggota keluarga yang sangat dicintai.

Rawat inap raja di rumah sakit pada bulan Januari berlangsung sekitar waktu yang sama saat Kate dirawat untuk operasi perut yang direncanakan.

Pada J17 Januari, Istana Kensington mengumumkan bahwa Kate akan tetap di rumah sakit selama antara 10 dan 14 hari setelah operasi sebelum melanjutkan pemulihannya di rumah. Mereka menambahkan bahwa dia kemungkinan tidak akan kembali menjalankan tugas publik sebelum Paskah, yang jatuh pada akhir Maret.

Meskipun Raja Charles menunjukkan kepada publik bahwa dia baik-baik saja setelah diagnosisnya, Kate mengambil pendekatan yang berbeda. Seperti diberitakan sebelumnya, dia belum terlihat di depan umum sejak Hari Natal.

Ketidakhadiran Kate telah memicu teori konspirasi dan spekulasi di media sosial tentang keberadaannya.

Meinzer mengatakan kepada Business Insider bahwa tidak biasa bagi Kate untuk tidak tampil di hadapan publik dalam waktu lama, terutama karena dia sudah transparan tentang kesehatannya di masa lalu.

Ketika Kate hamil, dia terbuka tentang pengalamannya dengan hiperemesis gravidarum—suatu kondisi yang menyebabkan penyakit parah—dan dia mengambil foto untuk pers di luar rumah sakit setelah melahirkan ketiga anaknya.

“Kubu Charles jauh lebih transparan dibandingkan William dan Kate. Tidak ada yang bertanya-tanya tentang Charles karena mereka mengikuti aturan hubungan masyarakat (humas) nomor satu, yaitu menjadi yang terdepan dalam berita,” kata Meinzer.

“Pernyataan Charles belum 100% transparan, tapi cukup transparan—menggunakan kata-kata seperti ‘kanker’ dan bukan ‘prosedur perut’,” katanya, seraya menambahkan bahwa bahasa yang tidak jelas seputar kondisi sang putri hanya meningkatkan spekulasi.

Royston mengatakan penolakan pihak istana untuk merilis foto Kate merupakan perubahan dari strategi sebelumnya.

“Yang aneh adalah, pihak istana bisa menghilangkan semuanya hanya dengan satu foto Kate, tapi mereka tampaknya tidak ingin melakukan itu,” kata Royston.

Royston menyarankan pihak istana dapat merilis foto baru Kate melalui salah satu badan amal yang didukungnya, atau alternatifnya, sesuatu yang lebih santai—selfie atau foto yang diambil oleh William—dapat dirilis melalui saluran media sosial pasangan tersebut.

Juru bicara Istana Kensington mengatakan pada Kamis lalu bahwa sang putri “baik-baik saja”.

“Seperti yang telah kami jelaskan sejak pernyataan awal kami pada bulan Januari, kami tidak akan memberikan komentar terus-menerus atau memberikan informasi terkini setiap hari,” kata juru bicara tersebut.

Pangeran Andrew Kembali Jadi Pusat Perhatian

Pangeran Andrew, yang mengundurkan diri dari tugas kerajaan pada tahun 2019, dan Sarah Ferguson difoto pada upacara peringatan mendiang Raja Constantine dari Yunani pada hari Selasa.

Kate dan Raja Charles tidak hadir dalam upacara tersebut. Meskipun William awalnya dimaksudkan untuk memberikan pembacaan pada acara tersebut, dia kemudian menarik diri karena “alasan pribadi”.

Beberapa publikasi menerbitkan foto Andrew dan Sarah Ferguson tersenyum dan berjalan di depan dan di tengah gereja.

“Pangeran Andrew memimpin pasukan cadangan kerajaan,” tulis Daily Mail, di samping foto pasangan tersebut berjalan di depan anggota keluarga non-senior lainnya.

“Pangeran Andrew memimpin para bangsawan,” tulis The Independent.

“Mengapa keduanya tiba-tiba memimpin parade keluarga?” kata Meinzer. “Itu tidak masuk akal.”

Komentator kerajaan Victoria Arbiter sebelumnya mengatakan bahwa meskipun kehidupan publik Pangeran Andrew telah berakhir, dia masih dapat menghadiri acara pribadi keluarga.

Namun tidak dapat disangkal bahwa kemunculan terbaru sang pangeran tampaknya lebih signifikan karena berkorelasi dengan ketidakhadiran Raja Charles, Kate, dan Pangeran William.

Dan dengan dirilisnya “Scoop”, sebuah film Netflix tentang wawancara Andrew yang membawa bencana di “Newsnight” pada tahun 2019, penampilan apa pun di masa depan yang dia lakukan bersama para bangsawan kemungkinan akan mendapatkan lebih banyak daya tarik.

Saat Camilla menghadiri acara tersebut, dia digambarkan tiba secara terpisah. Meinzer mengatakan akan terlihat lebih baik dari sudut pandang humas jika dia difoto sebagai orang yang memimpin, bukan Andrew. Royston mengatakan William masih dianggap lebih sebagai pemimpin dibandingkan Camilla karena posisinya di garis suksesi.

Kurangnya kepemimpinan, kata Meinzer, bukanlah hal yang baik, dan menambahkan bahwa kemunculan Andrew dan ketidakhadiran Kate “tidak menambah kepercayaan pada monarki”.

“Jika Anda melihat sejumlah teori konspirasi di luar sana tentang Kate, jika Anda melihat rasa jijik masyarakat terhadap Andrew, masyarakat tidak percaya pada institusi saat ini, dan mereka tidak menganggapnya sebagai institusi yang terhormat sedikit pun,” kata Meinzer.

“Perlu ada perubahan besar, atau keadaan akan menjadi lebih buruk.”

Istana Buckingham menolak berkomentar.

Tersedia Juga:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *